Topless
Cerita17tahun.Club
Kumpulan Cerita Sex XXX Dewasa 17 Tahun Abg, Tante Girang, Jilbab, Hijab, Perkosaan, Selingkuh, Sedarah, Anak dan Bapak Tiri, Papa dan Anak, Mama dan Anak, Tante dan Ponakan, Mertua, Sepupu, Kakak dan Adik Kandung, Perawan Malam Pertama, Lesian, Homo, Gay, SMP, SMA, Mahasiswi, Pelajar

Cerita17tahun.Club
Koleksi Cerita Sex Bergambar Dewasa Indonesia Terlengkap

CERITA MESUM ǀ CERITA DEWASA ǀ CERITA BIRAHI ǀ CERITA SERU ǀ CERITA NAKAL ǀ CERITA NGEWE ǀ CERITA NGENTOT ǀ CERITA HOT ǀ CERITA PANAS ǀ CERITA SARU ǀ CERITA TERBARU ǀ CERITA SEX ǀ CERITA XXX ǀ CERITA PORNO ǀ CERITA NAFSU
Video Bokep Super Hot, Klik Disini !

Download File Disini
Cerita Ngesex Siswi SD SMP SMA
Cerita Ngentot Abg Sekolah Masih Perawan
Cerita HOT Tante Girang IGO
Cerita Bokep Indonesia 2017
Cerita Sex Dewasa Bergambar Terbaru

 Memperawani Perawat Lugu dan Cantik


Namanya juga co ass, gua harus magang di sebuah rumah sakit besar di Jakarta (nama rumkitnya rahasia yah…entar ijin praktek gua di cancel). Lumayan lama gua kudu magang di sana sekitar 2 bulan. Dua hari pertama gua bête banget. Kebayang aja dikerjain ama dokter-dokter yang sok qualified (walaupun kenyataannya emang bener). Tapi hari ketiga mulai dah ada pencerahan. Gua mulai ketemu ama noni2 perawat cakep. Terutama di bagian kebidanan. Jelas gua pasang aksi, apalagi di name tag gua ada gelar dokter muda.

Memperawani Perawat Lugu dan Cantik

Sehari dua hari gua cari-cari sapa tahu ada yang nyantol. Hasilnya….GAGAL TOTAL. Ternyata bagian kebidanan isinya cewek2 frigid…alias dingin. Waktu gua pindah ke bagian penyakit dalam mulai ada jalan. Biar ga secakep di kebidanan tapi lebih enak di ajak ngomong. Ada satu perawat namanya X (rahasia juga yah). Muka gua kasih point 7.5, bodi 8, postur 9 (tingginya sama ama gua 175 cm).

Si X ini suka ngobrol. Karena diantara co ass gua yang paling dewasa (jelas, kan gua dah married), dia mau tuh curhat ama gua. Terutama tentang cowoknya (kok jadi klise yah). Sehari dua hari ngobrol ama gua, kadang-kadang makan siang bareng. Sampai akhirnya gua dapet tugas jaga di ICU. Karena jaga di ICU berarti gua kudu nginep jadinya gua bawalah perlengkapan gua termasuk si “sarung ajaib”.

Sehabis jaga di ICU gua dapet libur. Waktu gua mau pulang ketemulah gua sama si X. rupanya dia off hari itu.

“mau kemana dok?,” tanyanya sambilmemegang kantung keresek ga tahu isinya apaan.
“mau pulang, abis jaga di ICU,” jawab gua singkat sambil berusaha tersenyum soalnya ngantuk banget
Matanya X menatap tajam, terus berkata,”Dok, kalo ngantuk jangan nyetir, entar celaka loh.’
“Yam mau gimana lagi. Mau tidur di ruangan dokter penuh ama temen2 yang lagi pada tidur,” jawabku sambil nguap.
“Di tempat saya aja Dok, itu juga kalo mau,” katanya.
Mendadak rasa ngantuk hilang, ini dia kesempatan, pikirku.
“Ga apa-apa emangnya, Entar ngerepotin kamu”
“Ga, kok. Kan rumah saya sendiri,” jawabnya sambil tersenyum
Asiiiikkkk kesempatan bagus,aku pun mulai melamun.
“Kok malah bengong dok? Mau ga?” Tanya si X.
“Boleh deh,” kataku sambil mengunci pintu mobil.

Rumahnya biasa saja, ga ada yang istimewa, kecuali bersih dan tertata rapi.
Ayo masuk, X menarik tanganku.
“Rumah kamu enak yah, bersih rapih,” kataku memuji. Ga basa basi. Rumahnya emang bersih rapih.
“Ah dokter, rumah saya kecil,” ujarnya malu,”Dibandingin dokter rumah saya ga ada apa-apanya.”
Aku pun duduk di kursi. Penat rasanya badan ini setelah begadang semalaman di ICU.
“Istirahat aja dulu dok, kamarnya saya siapin dulu,”katanya.

Akupun bersender di sofa. Tanpa terasa aku tertidur.
Kira-kira jam 10.00 pagi aku terbangun dan melihar X sedang pakai celana pendek dan kaus tipis. Bra hitamnya tampak membayang. Makin seksi aja si X. Tanpa disuruh si amin pun berusaha menyundul keluar. Jelas saja aku kerepotan.

Si X tampak tidak menyadari kalau gua sedang blingsatan karena melihat keseksian dia, dan berusaha menutupi si amin yang mulai liar. . Tapi yah.. sebaiknya begitu. Gimana jadinya kalau dia tahu lalu tiba-tiba gua diusir? Dijamin minimal pasti gua malu. Yang pasti kudu cari strategi, pikiran gua jadi kurang konsentrasi dan ngantuk benar-benar hilang.

Gua baru menyadari kalau sekarang di rumah ini hanya berdua, Gua dan seorang perawat seksi nan cantik. Si X memang cantik, dan tampak sudah dewasa dengan mengenakan kaus ketimbang seragam perawat yang kaku. Seperti biasanya, mata gua mulai observasi, luar dalam menaksir wanita habis wajah lalu turun ke betis lalu naik lagi ke dada. Kelihatannya secara medis nilainya sempurna.

“Dok kok memandang saya begitu sih.. saya jadi malu dong..” katanya,”Ini Dok, minum dulu tehnya. Tadi dokter tidur, saya ga berani bangunin,” sambil menyodorkan gelas. “Wahh… sorry deh X… habis selama ini saya baru sadar,” sahutku sekenanya
“Sadar apanya Dok?”
“Bentar,” kataku,” Di luar rumkit, jangan panggil saya dokter, nama saya CH, jadi panggil aja CH yah”
“Ga berani saya,” katanya.
“Ga apa-apa. Kan saya yang nyuruh,” kataku,
“Saya panggil kakak CH aja yah,”
” Oke. Ngomong-ngomong pada kemana. Ini rumah kok sepi,”
“Bapak ama Ibu pergi ke Klaten, kak,” jawabnya,” Kakak saya dah nikah, terus kerja di Kalimantan”
“Ooo, terus kamu tinggal sama siapa, sekarang?”
“Berdua, sama Kakak,”
“Lucu juga kamu, X,” kataku,” X, saya boleh numpang mandi? Badan lengket nih,”
“Boleh, kamar mandinya di belakang kak deket dapur,” katanya sambil menunjuk ke arah belakang.

Setelah selesai urusan mandi, gua pun duduk lagi, dan gua lihat X ga ada. Waktu gua mau nyari dia, tiba-tiba pintu depan terbuka, gua lihat si X bawa plastik keresek.

“Makan dulu, kak,” katanya sambil menyerahkan plastic itu ke gua,”Maap Cuma tempe ama telor aja.”.
Gua terima makanan itu, “wah saya ngerepotin kamu nih,”
“Ga apa-apa kok,” katanya sambil ke dapur mengambil piring.
Rupanya Ia membeli makanan untuk berdua. Jadinya gua ama dia makan bareng, sambil ngobrol ngalor ngidul. Gua baru tahu kalo X baru putus ama cowoknya. Singkat cerita acara ngomong-ngomong selesai. Dia cuci piring, gua duduk di sofa. Waktu gua duduk gak nyangka gua ngeliat ada majalah playgirl di bawah meja. Iseng-iseng gua lihat, isinya wew, kalo gua cewek bisa langsung naek ke ubun-ubun napsu gua.

Rupanya si X udah merhatiin gua waktu baca tuh majalah. Mukanya merah, mungkin malu karena ketahuan suka baca-baca majalah dewasa.

“Kamu suka majalah ini X?” tanyaku sambil ngelihat mukanya yang merah padamkarena malu.
“I..i…ya kak” jawabnya tergagap.
“Emangnya,…mmm sorry kalo saya Tanya nih. Kmau suka….Begituan ama cowok kamu?”
“Enggak kak, takut hamil,” katanya sambil mengambil majalah itu.
“Kamu kan tahu caranya supaya ga hamil,”
“Iya sih, Kak, Cuma ya males aja begituan ama dia dulu,” ujarnya sambil duduk bersender di kursi.
“Males kenapa?” gua jadi ingin tahu
“Dia maen napsu aja sih, jadi males ajah,”

Berarti dia masih perawan….tuing…tuing…. mulai deh ide gila muncul….
“Kamu mau kalo pelan-pelan?” Tanya gua…sambil ngelirik dia
“Ih kakak, nanyanya kaya begituan,” katanya melotot.
“Eh beneran saya nanya nih,” kata gua sambil ngedeketin dia

Keliatan dia agak ngejauh, tapi gua tangkep tangannya, terus gua tarik supaya berdiri…
Bibirnya kebuka, ga bisa ngomong apa-apa, langsung aja gua cium ….Ketahuan dia belum pernah dicium… asikkkk gua dapet cewek yang masih perawan segala-galanya. Si X agak meronta-ronta, bukan untuk melawan gua, tapi karena takut and malu-malu.

“Gimana, enak ga?” Tanya gua waktu gua ngelepas bibirnya.
“Enak kak, rada-rada serrrr gitu,” katanya

Gua cium dia lagi tapi kali ini tangan ikut maen. Gua elus-elus punggungnya terus naek pelan-pelan, ke dadanya. Dia aga kaget tapi ngebiarin tangan gua. Malah ngebuka peluang. Kepalanya aga ngedongak ke atas kayak ngasih jalan bibir gua ke lehernya.

Jelas ini jalan tol buat gua, langsung aja tuh bibir gua langsung ke TKP. Suaranya mendesah-dyang memang di sediakan untuk duduk-duduk santai di pantai itu. Suasana memang sah kegelian campur nafsu yang membludak. Guam akin nafsu aja, terus gua pake lidah gua jilatin tuh sampe ke belakang kuping.

Suaranya makin mendesah, akhirnya pelan-pelan kaos tipisnya gua angkat dan JRENG, dadanya yang lumayan (36 B kali yah), terlihat seperti gunung kembar. Gua makin nafsu aja, apalagi denger desahanannya. BH item itupun gua lepas, dan WOW, putingnya pun masih perawan. Belom ada yang pernah ngisepin….CIHUY……Gua isep-isep aja akhirnya. Dia keliatan lemes, terus gua angkat ke meja makan. Untungnya di meja makan dah ga ada apa-apa. Suasana sepi dan remang-remang saat itu membuat nafsu makin membungkus tubuh gua berdua. "Oummmps kak….enak………." dia merintih, menahan gejolak nafsunya. Gua terus isep putingnya sampe keluar. Warna putingnya yang merah muda ditambah kulitnya yang putih, bikin gua makin nafsu aja.
“Terussss…kakkkk,” si X ga sadar waktu celana pendeknya dah merosot, tinggal CDnya yang warna item, dan akhirnya lepas juga.
Si X rada kaget waktu kacang medenya gua elus-elus.
“Jangan….kakkkk, saya masih perawan…..” rintihnya, tapi malah nyodorin badannya ke gua.

Jelas aja langsung gua sikat. Gua jilatin, isep sampe akhirnya dia ngedesah agak keras….”akkkhhhh kakkkkkkk,” rupanya dia orgasme. Ketahuan belom sampe tahap ini.
“Kamu enak X?” Tanya gua sambil senyum
“Enak, Kak, kayak ngelepas beban,” katanya. Badan si X keringetan. Jelas ini orgasme dia yang pertama kali.

Gua tarik tangannya, gua abawa deh ke pisang gua yang dah kaku. Dia kaget dan agak terpekik geli. Tapi gua tahan sambil pelan-pelan gua bombing untuk ngelus-ngelus batangan gua yang dah ga bisa di tahan lagi.

Dia nurut aja, kali ini giliran gua yang ngedesah. Keliatannya dia aga heran tapi seneng ngeliat kelakuan gua. Akhirnya dia jadi semangat, terus gua minta dia untuk ngejilatin batangan gua. Pertama-tama dia agak jijik. Tapi gua yakinin bakalan ketagihan nantinya dia.

SI X nurut aja. Dia ajarin caranya, akhirnya dia isep-isep batangan gua. Gua ngedesah pelan, akhirnya ga tahan juga, gua buka baju ama celana gua semuanya. JAdinya telanjanglah gua berdua. Si X seneng ngeliat ada cowok yang telanjang di depan dia (untuk pertama kali yah).

Gua suruh tiduran di meja, mulailah upaya eksekusi.

Upaya eksekusi berjalan pelan. Maklum kan dia masih ijo segala-galanya. Jadi gua Cuma gesek-gesek aja itupun pelan-pelan di depan kacang metenya dia. Tapi efeknya waaaahhhooooo……si X langsung ngerang-ngerang keenakan sambil megangin tangan gua. “SSsssssshhhhhh, kakak…..terussssssssssssssssss,” ia mendesah sambil ngangkat pantatnya. Lobang surga si X keliatan udah kayak ciliwung meluap. Banjir. Gua terusin gesekan itu, Cuma agak dipercepat. Akibatnya efeknyapun dua kali lipat. Jeritan-jeritan kecil mulai terdengar. Daripada kedengaran tetangga, akhirnya gua sumpel mulutnya pake bibir gua.

Gua terus gesek-gesek batangan dia sampai akhirnya pelan-pelangua masukin batang gua ke lobang dia. Susah benerrrrr, gua makin seneng, pelan-pelan tapi pasti, dan si X meringis,” Kakakkk, pelannn…kakkk….sakitttt…..”

Gua terus aja masukin ujung batang gua…dan Blesssssssssssssssssssssssss….masuklah semuanya, dan “Akkkkkkhhhh kakkakkkkkkk…… sakitttttt,” teriaknya. Gua lihat darah perawan dia keluar campur lendir
Gua goyang terus, dan si X terus kesakitan, tapi lama-lama keliatan dia mulai keenakan. Malah kakinya ngejepit pantat gua, bikin badan gua makin nempel aja.
Genjotan gua rupanya bikin dia makin lupa diri, badannya goyang-goyang ke kiri kekanan. Dan ga sampe 5 menit akhirnya dia orgasme. Ngeliat dia orgasme, gua suruh dia balik badan, dan mulailah doggy style

Gua ga pake basa-basi lagi. Gua masukin barang gua dengan cepat dan langsung gua goyang.

“Hekkkkhhh, kakakkkkk…….terussshhhhhhhh,” desisnya keenakan
Toketnya yang ketindih badannya di meja, gua remas-remas rada kasar. Rupanya dia malah keenakan.

Akh…akh….gua mulai bersuara keenakan. Bener-bener enak ML ama ini perawat.
Gua tarik rambutnya terus gua seret ketembok, masih di posisi ngebelakangin gua, dan terus gua genjot.

“Owwwhhhh kakakkkkkkk….enakkkhhhh…”desisnya.
Gua gak tahan lagi akhirnya gua suruh dia tidur di karpet dan mulailah eksekusi lanjutan.

Gua goyang terus…sampai keliatan dia mau orgasme lagi
Gua percepat goyangan gua….dan akhirnya gua Cuma bisa teriak dan si X pun teriak. Gua berdua keenakan.

Beberapa lama suasana sepi. “Kak, enak banget.” Katanya memecah kesunyian.
Gua senyum aja,” Masih mau lagi?”
“Ya, iyalah kak…Emangnya kakak masih bisa?”
“kita mandi dulu yuk” ajakku.
“barengan kakak?” Tanya si X.
“Ya. Kecuali kalo kamu ga mau”
“Mau banget kak,” katanya, sambil narik tanganku.

Sesaat kemudian kami berdua telah berada di dalam kamar mandi. Kedua tangan masing-masing saling mengelus, dan tanganku berada di kedua buah dadanya. Kupilin puting yang tadinya milik seorang perawan, membuat pemiliknya mendesah dan terengah-engah. Sekitar sepulu menit kami melakukan hal tersebut sambil saling berciuman dengan ganasnya. Tangan X kemudian membimbing tanganku menuju lubang kenikmatannya. Jari-jariku bergerak aktif dan menggesek serta mengelus miliknya yang paling sensitive.

Setelah beberapa lama kami berciuman dan saling menyentuh, aku balikkan badannya menghadap bak mandi. Kusuruh X berpegangan pinggir bak, sementara batanganku mulai menuju ke lubang kenikmatan miliknya. Perlahan tapi pasti kugerakkan batanganku maju mundur. Suara desahan X makin terdengar keras, rintihan akan siksaan kenikmatan yang dirasakannya makin membuat X bergerak makin liar.

Akhirnya aku tidak tahan lagi, Kubopong X ke dapur, dan di meja dapur itu X kubaringkan tengkurap. Buah dadanya tampak tertekan dan membuncah keluar. Ku goyang-goyangkan batanganku maju mundur. Tidak beberapa lama, mantan perawat perawan itupun mengejang, tanda ia telah mencapai orgasme.
Aku masih belum puas. Akhirnya si X ku bawa ketempat tidur. Di situlah siksaanku berlanjut. Kuku-kuku X mencengkeram punggungku saat aku mulai memasukkan batanganku ke dalam lubang miliknya. Kupercepat goyanganku. Dan X tampak pasrah dan ia kembali orgasme.

Aku tersenyum melihat X tampak lemas tak berdaya setelah orgasmenya yang kedua kali. Kusuruh ia memiringkan badannya. Dan ku paksakan batanganku masuk ke lubang kenikmatannya dalam kondisi pahanya merapat. Kutekan-tekan, dan si X nampak agak kesakitan. Kupaksakan terus sampai akhirnya ia menarik badanku dan merubah posisinya terlentang, dan terus mengoyang-goyangkan pantatnya.
Gerakan X membuat aku tak dapat menahan lagi, akhirnya aku dan X sama-sama mendesah dan kusemprotkan sperma ke dalam lubangnya, tanpa berpikir ia dapat hamil. Untuk beberapa lama aku menindih badan X. Kulihat wajah kepuasan dan kenikmatan.

Kami melakukannya berulang-ulang selama aku co ass di rumah sakit itu. Dan terus sampai aku lulus sebagai dokter dan di tugaskan di luar daerah. Walaupun demikian aku masih terus berhubungan dengannya. Sampai akhirnya kudengar ia bertunangan.

Tamat


homeback
Video Bokep Super Hot, Klik Disini !

Download File Disini
Cerita17tahun.Club©2015-2017
pencarian terakhir :
cerita sex, cerita bokep, cerita dewasa, kisah xxx, cerita mesum, cerita ngentot, cerita ngewe jilbab, cerita ngentot perawan, cerita sange malam pengantin, cerita main sama tante girang, cara merangsang cewek, cara cewek mau dientot, cerita cewek masturbasi, cerita seks 2017, cerita nafsu selingkuh, cerita sex sesama jenis, cerita hot pelajar SMA, cerita main sama ibu2, ngentot saudara kandung, dientot ayah, ngentot bu guru, memek abg, cerita ngemut tetek pink gadis belia, cerita nakal IGO kimcil, cerita memek basah, cerita jilat meki bu haji, cerita dokter selingkuhi perawat, cerita sex keluarga, cerita panas ngentot pertama kali,

U-ON
C-STAT
KONTEN DEWASA HANYA UNTUK USIA 18+ DAN BUKAN UNTUK KONSUMSI ANAK2 DIBAWAH UMUR.ADMIN TIDAK BERTANGGUNG JAWAB TERHADAP AKIBAT YANG DITIMBULKAN